Rupiah Terpuruk, BUMN Ini Justru Simpan Banyak Dollar AS

Rupiah Terpuruk, BUMN Ini Justru Simpan Banyak Dollar AS

JAKARTA, KOMPAS.com — Di tengah keterpurukan nilai tukar rupiah, segelintir badan usaha milik negara (BUMN) justru masih menggunakan dollar AS dalam transaksinya dan memiliki dana tunai berupa dollar AS yang cukup banyak.

Sebagaimana diungkapkan oleh Dirut PT Pelindo II (Persero) RJ Lino, perusahaan yang dipimpinnya masih memiliki dana tunai 1,5 miliar dollar AS.

“Saya punya dollar banyak banget. Saya masih punya 265 juta dollar AS, lalu sisa dividen kemarin, total-total itu saya masih punya sekitar 1,5 miliar dollar AS dan itu cash,” ujar Lino saat ditemui seusai acara seminar di Jakarta, Senin (24/8/2015).

Dia mengatakan, penggunaan dollar dalam transaksi di pelabuhan masih berlangsung hingga kini. Meski begitu, penggunaan rupiah dalam transaksi di pelabuhan juga mengalami peningkatan.

“Kalau lima tahun lalu, pendapatan kita dalam dollar itu 60 persen. Tapi, sekarang ini paling tinggal 25 persen karena pendapatan kita dalam rupiah juga naik banyak. Dulu kan ketika saya masuk, kita bicara Rp 3,5 triliun sampai Rp 4 triliun ya (pendapatan). Sekarang Rp 10 triliun itu total. Dari itu dollar hanya 25 persen,” kata dia.

Saat ini, perseroan belum memiliki rencana akan menukarkan uang sebanyak itu ke dalam rupiah. Pasalnya, Pelindo II belum berencana menggunakan dana tersebut dan memilih menyimpannya di bank untuk mendapatkan bunga.

Sementara itu, saat ditanya dampak dari nilai tukar rupiah yang sudah mencapai 14.000 per dollar AS kepada perusahaan, Lino menjawab santai. Pelindo II, kata dia, tak akan terkena imbas besar lantaran pendapatannya saat ini masih menggunakan dollar AS.

Source : www.bisniskeuangan.kompas.com

About the Author
Probo Krismantoro