Proyek New Priok Tahap II dan III dalam Proses Reklamasi

Bandung – Terminal peti kemas Pelabuhan Tanjung Priok atau New Priok Container Terminal (NPCT) berkapasitas 1,5 juta TEUs sedang dalam proses pengembangan tahap dua dan tiga. Saat ini, pembangunan terminal dua dan tiga dalam proses reklamasi

“Kami lagi proses reklamasi. Kalau dari tahap mungkin sekitar 15-20%-an sampai Januari, itu tetap kita mulai,” ujar Direktur Teknik dan Manajemen Resiko Pelindo II, Dani Rusli Utama, di Hotel Hilton, Bandung, Jumat (3/2/2017) malam.

Kawasan yang direklamasi mencapai 200 hektar dengan progres saat ini mencapai 20% “Karena kalau mau bikin fasilitas bangunan laut itu tidak bisa cepat karena begitu tanah ditaruh di air, itu seperti tunggu dulu padat nah yang tunggu padat ini yang dimakan waktu. Kalau itu buru-buru tidak bisa,” ujar Dani.

IPC mengalokasikan dana untuk pembangunan dua terminal ini Rp 8 triliun, dengan porsi masing-masing Rp 3-4 triliun. “Ada sekitar Rp 8 triliun. Kurang lebih 1 terminal itu bisa Rp 3 triliun- Rp 4 triliun, itu kan susah karena dari sini bikin alurnya,” ujar Dani.

Jika NPCT II dan III terbangun, maka kapasitas priok akan bertambah 3 juta TEUs, dengan masing-masing kapasitas 1,5 juta TEUs. Sehingga secara total kapasitas NPCT I, II, dan III akan menjadi 4,5 juta TEUs.

Dia menyebut kedalaman NPCT ini nantinya akan dikeruk secara bertahap hingga -20 meter LWS (Lowest Water Spring). Terminal baru ini diproyeksikan untuk dapat melayani kapal peti kemas dengan kapasitas 14.000-15.000 TEUs dengan bobot di atas 150 ribu DWT.

“Konstruksi bangunannya sendiri disiapkan untuk -20 meter LWS tapi kita siapkan kolamnya itu -16 LWS. Jadi kondisi pasang surut air yang paling rendah-rendahnya sepanjang tahun dipertimbangkan,” imbuhnya. “Ya bisa 14.000-15000 TEUs bisa lewat. Jadi kalau 1 tahun kemarin yang bisa masuk Priok ya bisa 14.000-15.000 TEUs bisa lewat . Jadi kalau 1 tahun kemarin yang bisa masuk Priok yang ukuranya metromini sekarang Transjakarta,” imbuhnya.

Source : www.finance.detik.com